Tertarik Investasi Bitcoin? Pemula Wajib Tahu Ini Dulu

Liputan6.com, Jakarta – Melewatkan berita atau informasi tentang kenaikan harga bitcoin dan mata uang digital lainnya selama beberapa tahun terakhir bisa menjadi sulit bagi pemula yang ingin berinvestasi.

Mungkin banyak yang berandai-andai, seandainya membeli bitcoin pada awal April 2017, saat ini sudah bisa menerima pengembalian hingga 3.700 persen hanya dalam empat tahun.

Tetapi bisa juga banyak penurunan harga di sepanjang waktu tersebut.

Jika kita membeli suatu uang digital pada pertengahan April tahun ini, kita bisa kehilangan lebih dari setengah investasi kita hanya dalam empat bulan.

Jadi jika Anda berminat untuk berinvestasi dengan uang kripto harus mengetahui beberapa hal ini. Dilansir dari CNN, Jumat (24/9/2021), berikut hal yang harus dipertimbangkan sebelum mengambil keputusan tersebut:

1. Investasi uang kripto sangat spekulatif

Secara umum, tidak ada nilai intrinsik yang mendasari sebagian besar mata uang kripto. Tidak seperti saham, misalnya. Investor tidak bisa melacak potensi pertumbuhan perusahaan yang menjual produk dan layanan secara fisik yang memiliki saham. Mereka juga tidak melacak nilai sumber daya alam seperti yang dilakukan komoditas tradisional.

(Satu pengecualian adalah apa yang disebut stablecoin seperti tether, USD Coin, dan binance USD. Ini adalah mata uang kripto yang dipatok dengan nilai dolar AS, euro, dan bentuk uang fiat lainnya, yang membuatnya lebih tidak stabil daripada uangb kripto yang tidak dipatok.)

Juga, bitcoin tidak diterima sebagai alat pembayaran yang sah di mana pun.  Kecuali di El Salvador, yang pada awal September 2021 mengadopsinya sebagai mata uang nasional di samping dolar AS.

Jadi dengan berinvestasi dalam mata uang digital hari ini, “satu-satunya sumber pengembalian Anda adalah bertaruh bahwa orang lain akan bersedia membayar lebih untuk (itu) di masa depan daripada yang Anda lakukan,” kata Perencana Keuangan bersertifikat yang berbasis di Minnesota, AS, Matt Elliott.

Namun perusahaan layanan finansial AS menyebut, langkah tersebut merupakan taruhan yang adil mengingat minat arus utama yang berkembang pada uang kripto. Ini terutama dengan beberapa mata uang yang lebih besar seperti bitcoin, yang memiliki kapitalisasi pasar senilai hampir setengah dari total crypto universe.

“Tapi itu adalah taruhan yang adil untuk mengasumsikan bahwa banyak mata uang kripto akan mati, seperti yang dilakukan banyak perusahaan di era internet,” jelas Analis Keuangan yang berbasis di New York, Ryan Sterling.

“Sebaliknya, kita bisa melihat pengembalian 10 kali dalam lima tahun ke depan. Yang mengatakan, kita tidak akan terkejut jika mereka tidak berharga dalam lima tahun,” kata Sterling.

2. Jangan Bertaruh Jika Tidak Mampu Kehilangan

Meskipun bukan penggemar berat uang kripto, Sterling melihatnya sebagai sesuatu yang meski dalam dosis sangat kecil, dapat membantu klien mendapatkan lebih banyak diversifikasi, karena kinerjanya sangat berbeda dari saham dan obligasi.

Sterling menyarankan klien yang tertarik untuk menginvestasikan tidak lebih dari 2 persen dari portofolio likuid mereka dalam mata uang digital.

Dengan kata lain, mereka seharusnya hanya menginvestasikan sebagian kecil dari uang yang dimiliki di atas dan di luar ekuitas rumah, juga tabungan pensiun dan pendidikan.

“Dengan menginvestasikan 2 persen, mereka merasa berpartisipasi, tetapi tidak terlalu banyak sehingga menimbulkan masalah,” kata Sterling.

Sementara itu, Elliott menyarankan untuk memiliki tidak lebih dari 5 persen dari keseluruhan tabungan kita yang didedikasikan untuk semua jenis investasi spekulatif, termasuk kripto, tetapi hanya jika kita memiliki sedikit atau tidak mempunyai utang dan bersedia menerima risiko kehilangan dari apa yang kita masukkan.

Perencana keuangan bersertifikat yang berbasis di Arizona, Christine Papelian, berpikir bahwa paparan langsung terkait uang kripto terlalu fluktuatif untuk kliennya, yang terutama berinvestasi untuk pensiun.

Tetapi dia mengingatkan klien bahwa mereka mungkin sudah memiliki beberapa paparan tidak langsung terhadap aset kripto melalui investasi di perusahaan teknologi yang berinvestasi dalam teknologi blockchain, yang memungkinkan dunia perdagangan uang kripto berfungsi.

3. Sangat Sedikit Perlindungan

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah: Kepemilikan langsung dan transaksi dengan aset kripto sebagian besar tidak diatur dan menawarkan sangat sedikit perlindungan konsumen.

“Kami hanya tidak memiliki perlindungan investor yang cukup dalam keuangan kripto, penerbitan, perdagangan, atau pinjaman. … (Saya) lebih seperti Wild West … Kelas aset ini penuh dengan penipuan, dan penyalahgunaan dalam aplikasi tertentu,” ungkap Ketua SEC Gary Gensler dalam keterangan tertulis di Kongres AS.

Aturan tentang cara melaporkan dan membayar pajak atas aset kripto juga masih dalam tahap awal.

Tetapi peraturan yang ada saat ini menjadi sangat rumit jika kita memutuskan untuk membeli sesuatu dengan uang kripto yang kita miliki. Aturan dan regulasi terkait uang digital kemungkinan akan meningkat di masa mendatang. Dan itu bisa mempengaruhi harga secara positif atau negatif.

4. Harus Banyak Mencari Tahu

Kecuali Anda merasa nyaman dengan membeli uang kripto secara langsung dan menyimpannya di dompet digital yang aman, ada cara yang lebih mudah untuk mendapatkan akses.

Sterling biasanya menginvestasikan uang klien melalui pihak ketiga seperti Grayscale, yang saat ini merupakan manajer aset mata uang digital terbesar di dunia.

Jika Anda tidak bekerja dengan penasihat keuangan, juga bisa mendapatkan eksposur tidak langsung dengan membeli saham dalam dana Grayscale dan produk kripto investasi pihak ketiga lainnya di pasar sekunder over-the-counter, melalui beberapa platform perdagangan ritel besar, seperti Schwab.com dan Fidelity.com.

Dana paling populer perusahaan – Grayscale Bitcoin Trust (GBTC) – kemungkinan akan menjadi ETF, jika dan ketika SEC menyetujui ETF bitcoin di Amerika Serikat.

Tetapi sementara itu, nereja akan mematuhi persyaratan pelaporan dan pengungkapan SEC yang sama yang ETF beroperasi di bawah hari ini, kata CEO Grayscale Michael Sonnenshein.

Dalam kedua kasus tersebut, perhatikan biayanya, yang jauh lebih tinggi daripada biaya dana indeks.

5. Berkonsultasi dengan Teman, Pasangan, atau Keluarga Terdekat

“Percakapan klien yang paling menantang yang pernah saya lakukan yang melibatkan investasi uang kripto adalah dengan pasangan, biasanya dengan satu atau dua anak, dan tanpa latar belakang teknologi,” kata perencana keuangan bersertifikat yang berbasis di New Orleans, Mike Turi.

Bahkan ketika pasangan sepakat untuk memiliki toleransi risiko yang tinggi, salah satu pasangan mungkin lebih memilih untuk mengambil risiko uang pada investasi spekulatif yang lebih nyata, seperti perusahaan biotek kecil atau startup teman, ungkap Turi.

Saran terbaiknya? “Perencanaan selalu diutamakan.

Mulailah dengan rencana klien dan akhiri dengan bagaimana investasi uang kripto memengaruhi jalur mereka saat ini.

Dalam pengalamannya, Turi mengatakan, cara terbaik bagi pasangan untuk membuat keputusan bersama yang terinformasi jauh lebih kuat daripada memulai dengan pertanyaan – ‘Apakah bitcoin investasi yang bagus?'”

Sumber : Liputan 6

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *